Ais, Anak Pelaku Bom Surabaya Yang Selamat Berkat Tangan Tuhan dan Jago Bela Diri

Posted on

Sementara api dan asap ledakan masih mengepul, ia mencoba berdiri sendiri.

Polisi yang berada di sekitar berteriak “Astaghfirullah” ketika melihat sang bocah.

Anak kecil itu diselamatkan oleh AKBP Roni Faisal Saiful Faton, Kasatresnarkoba Polrestabes Surabaya.

Saat itu, Roni mengaku melihat anak perempuan menangis dan menyangkut di motor bersama ibunya.

“Saya teriak, berdiri nak. Saya takut mobil yang terbakar meledak,” jelas Roni.

BACA JUGA:   Kisah satu keluarga saat jatuh di rel ketika kereta melintas, ajaib

“Saya langsung angkat anak itu,” aku AKBP Roni Faisal Saiful Faton.

“Saya bopong, yang penting anak itu segera dibawa ke rumah sakit,” lanjutnya.

Ditambahkan Rony, kondisi anak tersebut terluka dan berdarah akibat posisinya yang berada di belakang motor peledak.

“Luka berdarah semua. Meledak motor di depan, dia di belakang bersama ibunya. Kondisi ibunya meninggal,” kata Rony.

BACA JUGA:   Kisah pria pungut puntung rokok selama Asian Games, bikin salut

Ia melihat anak tersebut tergeletak, namun kemudian tubuhnya bergerak dan mencoba bangun.

Seketika, kata Ronny tangannya lekas merangkul anak itu dan menggendongnya.

“Dia linglung berdarah-darah, luka. Saya pikir pingsan kok bangun saya ambil,” terangnya.

“Posisi saya di depan samping. Saya langsung lari, panggilan hati,” tambahnya.

Polisi menyebut ada campur tangan Tuhan atas selamatnya bocah perempuan 7 tahun yang diajak menjadi pelaku bom bunuh diri oleh orangtuanya di Mapolrestabes Surabaya, Senin (14/05/2018).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *