Haaretz: Israel Menghembuskan Nafas Terakhirnya

  • Whatsapp
Haaretz: Israel Menghembuskan Nafas Terakhirnya
Haaretz: Israel Menghembuskan Nafas Terakhirnya

TOPIKTREND.COM, Haaretz: Israel Menghembuskan Nafas Terakhirnya – Di bawah judul ini, surat kabar Ibrani “Haaretz” menerbitkan sebuah artikel oleh penulis Zionis terkenal (Ari Shebet), dimana dia berkata “hehe…. Kita menghadapi orang yang paling sulit dalam sejarah, dan tidak ada solusi dengan mereka kecuali pengakuan hak mereka dan diakhirinya  pendudukan”.

Shabet memulai artikelnya dengan mengatakan “kita telah melewati titik tidak bisa kembali, dan ada kemungkinan bahwa “Israel” tidak dapat lagi menghentikan pendudukan, tidak ada permukiman dan mencapai perdamaian, dan speaker tidak mungkin lagi untuk mereformasi Zionisme, menyelamatkan demokrasi dan memecah belah rakyat di  negeri ini”.

Read More

Jika demikian, tambahnya, tidak ada selera untuk hidup di negara-negara ini, dan tidak ada selera untuk menulis di “Haaretz”, dan tidak ada selera untuk membaca “Haaretz”. Anda harus melakukan apa yang diminta Rogel Alpher dua tahun lalu, yaitu meninggalkan negara itu.

Jika “Israel” dan Yudaisme bukan merupakan faktor penting dalam identitas, dan jika setiap warga negara “Israel” memiliki paspor, tidak hanya dalam arti teknis, tetapi juga dalam arti psikologis, maka semuanya sudah berakhir.  Ucapkan selamat tinggal kepada teman-teman dan pindahlah ke San Francisco, Berlin, atau Paris.

Israel Menghembuskan Nafas Terakhirnya
Perang Israel Vs Palestina

 

 

 

 

 

 

 

 

Dari sana, dari negara-negara ultranasionalisme baru Jerman, atau negara-negara ultra-nasionalisme Amerika yang baru, orang harus melihat dengan tenang dan menyaksikan “Negara Israel” menghembuskan nafas terakhirnya. Kita harus mundur tiga langkah untuk menyaksikan negara demokrasi tenggelam. Masalahnya mungkin belum ditetapkan.

Mungkin kita belum melewati titik tidak bisa kembali. Mungkin masih mungkin untuk menghentikan pendudukan, menghentikan aktivitas, mereformasi Zionisme, menyelamatkan demokrasi dan memecah belah negara.

Dan penulis melanjutkan, saya meletakkan jari saya di mata Netanyahu, Lieberman dan neo-Nazi, untuk membangunkan mereka dari delirium Zionis mereka, bahwa Trump, Kouchner, Biden, Barack Obama dan Hillary Clinton yang orang-orang yang akan berakhir.

Bukan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Uni Eropa yang akan menyelamatkan aktivitas pemukiman. Satu-satunya kekuatan di dunia yang mampu menyelamatkan “Israel” dari dirinya sendiri, adalah “Israel” itu sendiri, dengan menciptakan bahasa politik baru yang mengakui dan bahwa Palestina berakar di tanah ini. Saya mendorong Anda untuk menemukan cara ketiga agar dapat bertahan hidup di sini dan tidak mati.

Penulis di surat kabar Haaretz bahwa “orang Israel” sejak mereka datang ke Palestina, mereka menyadari bahwa mereka adalah hasil dari kebohongan yang ditemukan oleh gerakan Zionis, dimana semua penipuan yang digunakan dalam karakter Yahudi sepanjang sejarah.

Dengan mengeksploitasi dan melaporkan apa yang disebut Hitler sebagai Holocaust, gerakan tersebut dapat meyakinkan dunia bahwa Palestina adalah “Tanah Perjanjian”, dan bahwa kuil yang dituduhkan berada di bawah Masjid Al-Aqsa, sehingga mengubah serigala itu menjadi domba yang menyusu dari uang pembayar pajak Amerika dan Eropa, hingga menjadi monster nuklir.

Penulis meminta bantuan arkeolog Barat dan Yahudi, yang paling terkenal adalah “Israel Felinstein” dari Universitas Tel Aviv, yang menekankan bahwa “kuil itu juga bohong dan dongeng yang tidak ada, dan semua penggalian telah terbukti bahwa itu telah hilang sama sekali dari tahun yang lalu, dan ini dinyatakan secara eksplisit dalam sejumlah besar referensi.

“Dan banyak arkeolog Barat telah mengkonfirmasi bahwa yang terakhir adalah pada tahun 1968 M, arkeolog Inggris, Dr. “Kathleen Cabinos”, ketika dia menjadi direktur penggalian di Sekolah Arkeologi Inggris di Yerusalem, dia melakukan penggalian di Yerusalem dan diusir dari Palestina karena dia mengekspos mitos “Israel”, tentang keberadaan jejak  Kuil Sulaiman di Bawah Masjid Al-Aqsa.

Di mana saya memutuskan bahwa tidak akan pernah ada jejak dari kuil Sulaiman, dan menemukan bahwa kesalahan yang disebut orang Israel.

“Gedung Kandang Sulaiman” tidak ada nama dengan Sulaiman atau istal di tempat pertama.  Malah, itu adalah model arsitektur yang biasa dibangun di beberapa wilayah di Palestina, dan terlepas dari fakta bahwa “Kathleen Kenyon” datang oleh Asosiasi Dana Eksplorasi Palestina, untuk menjelaskan apa yang masuk dalam narasi alkitabiah, karena Dia menunjukkan aktivitas hebat di Inggris pada pertengahan abad ke-19 tentang sejarah “Timur Dekat”.

Dia menekankan bahwa kutukan yang menentukan biaya orang-orang “Israel”, dan hari demi hari, menampar wajah mereka dalam bentuk pisau di tangan Maqdisi, Khalili dan Nabulsi, atau dengan batu kolektif atau sopir bus.  dari Jaffa, Haifa dan Acre.

Orang “Israel” menyadari bahwa mereka tidak memiliki masa depan di Palestina, karena itu bukan tanah tanpa orang, karena mereka semua. Berikut adalah penulis lain yang bersedia, bukan pada keberadaan rakyat Palestina, tetapi atas superioritasnya atas “Israel”, adalah (Gideon Levy) seorang Zionis sayap kiri, seperti yang dia katakan:

Palestina tidak berbeda dari umat manusia lainnya.  Kami tanah mereka, dan kami menyebut pemuda mereka wanita Ghana, pelacur dan obat-obatan, dan kami mengatakan bahwa beberapa tahun akan berlalu, dan mereka akan melupakan tanah air dan tanah mereka, dan jika menciptakan muda mereka meledakkan 87 pemberontakan .. Kami taruh  mereka di penjara dan penjara kami akan membesarkan mereka di penjara.

Bertahun-tahun kemudian, setelah kami memperkirakan bahwa mereka telah mempelajari pelajaran tersebut, jika mereka kembali kepada kami dengan pemberontakan pada tahun 2000, itu adalah makanan hijau dan segalanya, jadi kami bahwa kami akan menghancurkan rumah mereka dan mengepung mereka selama bertahun-tahun, dan jika mereka mengekstraksi misil yang mustahil mengenai kami, meskipun ada pengepungan dan kehancuran, jadi kami mulai merencanakannya dengan dinding dan kawat berduri.  .

Dan jika mereka mendatangi kami dari bawah tanah dan melalui terowongan, sampai mereka membuat kami menjadi lebih banyak dengan pembunuh di perang masa lalu. Kami melawan mereka dengan pikiran, jadi mereka merebut satelit “Israel” (Amos)?. Dan mereka memasukkan teror ke setiap rumah di “Israel”, seperti ancaman dan intimidasi, seperti yang terjadi ketika pemuda berhasil merebut saluran “Israel” kedua.  Singkatnya,

One-one-one-one-one-one-one-one-one-one-is-one satunya solusi mereka adalah pengakuan atas hak-hak mereka dan diakhirinya pendudukan. (ARN)

  • Whatsapp

Related posts