Apa Pengertian UX Design dan Apa Bedanya Dengan UI Design?

  • Whatsapp
Apa Pengertian UX Design dan Apa Bedanya Dengan UI Design?
Apa Pengertian UX Design dan Apa Bedanya Dengan UI Design?

TOPIKTREND.COM, Apa Pengertian UX Design dan Apa Bedanya Dengan UI Design? – Perbedaan antara UI dan UX Designer:

  • UX designer lebih fokus kepada pengalaman user saat menggunakan produk
  • Desain yang dibuat oleh UX designer didasari oleh kebutuhan user
  • UI designer memfokuskan design-nya kepada unsur visual
  • UI designer bertugas untuk membuat design yang enak untuk dilihat (aesthetically pleasing)

Profesi di bidang user experience (UX) merupakan kumpulan pekerjaan yang memiliki fokus kepada modifikasi produk agar sesuai dengan apa yang dibutuhkan user atau pengguna produk tersebut. Mereka yang bekerja di bidang ini juga harus memutar otak dan mencari cara bagaimana agar produk yang mereka design bisa dengan mudah digunakan user.

Read More

Istilah UX itu sendiri bukan merupakan istilah baru, bahkan sudah populer di dunia teknologi sejak dulu. Dicetuskan pertama kali oleh Don Norman, seorang cognitive scientist yang kala itu bekerja untuk perusahaan Apple. Ia tertarik dengan segala aspek yang berkaitan dengan pengalaman pengguna dalam memakai suatu layanan atau produk.

Agar dapat mencakup semua elemen yang berbeda dalam menentukan interaksi antara user dan produk, ia lantas menggunakan sebuah umbrella term yang kini dikenal dengan “user experience”.

Apa itu UX Design?

rencana proyek
UX Design merupakan salah satu tahapan yang esensial dalam keseluruhan proses kerja user experience

Terdapat beragam profesi yang telah berkembang di bidang User Experience, seperti UX writer, UX Designer dan UX researcher.

UX design itu sendiri merupakan bidang yang fokus terhadap interaksi antara manusia sebagai pengguna (user) dengan produk atau layanan berbentuk website, aplikasi atau bahkan sebuah mesin pembuat kopi. Bidang ini merupakan gabungan aspek-aspek dari ilmu lain seperti psikologi, bisnis, pemasaran, dan teknologi.

UX designer melihat suatu permasalahan dari berbagai angle dan perspektif agar desain yang mereka buat dapat diterima oleh pengguna yang datang dari berbagai latar belakang.

Apa Saja Tugas dan Tanggung Jawab UX Designer?

statistik
Pekerjaan seorang UX designer sangat beragam dan tidak terpaku hanya pada mendesain produk

Sebagai seorang UX designer, tugas utamamu adalah untuk mendesain sebuah produk menjadi usable namun juga menyenangkan bagi penggunanya. Dalam mencapai tujuan tersebut, seorang UX designer diharuskan untuk berkolaborasi dengan tim lain. Ia juga berperan menjembatani celah antara user, tim development hingga stakeholder.

Sebagai seorang UX designer, sudah menjadi kewajibanmu untuk memprioritaskan apa yang menjadi keinginan pengguna. Baik saat mendesain produk, memperkenalkan fitur baru, atau memodifikasi produk yang sudah ada, UX designer harus mempertimbangkan apa yang terbaik bagi pengguna dan keseluruhan user experience-nya.

Namun di waktu yang sama, UX designer juga bertanggung jawab untuk memastikan bahwa produk yang didesain sesuai dengan kepentingan bisnis perusahaan. Apakah produk tersebut mendatangkan keuntungan atau tidak dan apakah produk tersebut sudah sesuai dengan keinginan atasan, hal tersebut juga harus dipertimbangkan oleh UX designer.

Jenis tugas yang dikerjakan dan tim yang akan berkolaborasi dengan UX designer bisa berbeda-beda tergantung dari masing-masing perusahaan.

Seorang UX designer di suatu perusahaan bisa saja ditugaskan untuk mendesain websitemobile apps, software atau mendesain perangkat augmented reality (AR) dan virtual reality (VR). Beberapa dari mereka juga bisa saja lebih fokus terhadap sisi pelayanan seperti keseluruhan pengalaman dalam menggunakan transportasi publik atau menginap di sebuah hotel.

Dalam melakukan tugasnya, seorang UX designer memiliki alur kerja sebagai berikut:

1. Melakukan Riset Produk

Riset produk mencakup penelitian terhadap pengguna produk dan juga pasar. Langkah ini merupakan langkah awal pada setiap proses kerja di bidang UX. Mengapa langkah ini menjadi penting?

UX merupakan proses yang berorientasi kepada pengguna, langkah ini dimaksudkan agar UX designer mengetahui hal-hal apa yang menjadi permasalahan pengguna saat menggunakan produk, apa yang dibutuhkannya dan bagaimana pengalamannya dalam menggunakan produk secara keseluruhan.

Dengan begitu, UX designer akan mendapatkan gambaran desain seperti apa yang akan ia buat sesuai dengan karakteristik pengguna.

2. Membuat User Personas

Berdasarkan hasil temuan dari proses riset pengguna, UX designer lalu akan membuat user personasUser personas merupakan profil dan identitas target pengguna yang adalah hasil dari imajinasi UX designer berdasarkan temuan riset.

Fungsinya adalah agar UX designer dapat memvisualisasikan perilaku dan pola pengguna. Dengan begitu, UX designer dapat lebih berempati dalam penilaiannya mengenai pengalaman pengguna saat memakai produk.

3. Information Architecture

Selanjutnya, UX designer akan mulai memikirkan konten apa yang akan dibuat dan bagaimana ia akan disusun di dalam sebuah website atau aplikasi. Hal inilah yang disebut dengan arsitektur informasi (Information Architecture). Informasi arsitektur yang baik memastikan bahwa pengguna dapat dengan mudah menemukan fitur yang mereka cari dan dapat bernavigasi dari satu halaman ke halaman lainnya tanpa perlu bingung.

IA (Information Architecture) akan menghasilkan hierarki, navigasi dan kategorisasi yang akan memudahkan pengguna dalam memahami website, aplikasi, atau produk tersebut.

4. User flows dan Wireframes

Dalam melakukan tugasnya, UX designer menggunakan berbagai macam tools untuk menunjang pekerjaannya, salah satunya adalah user flows dan wireframes.

User flows merupakan flowchart sederhana yang berguna untuk memvisualisasikan jalur yang digunakan user saat menggunakan produk, dari awal masuk hingga ke interaksi paling akhir.

Sedangkan wireframes merupakan representasi low fidelity dari sebuah desain. Ia akan memvisualisasikan setiap langkah yang akan diambil oleh user dan menunjukkannya dalam bentuk dua dimensi di dalam potongan-potongan screen/page.

5. Prototyping dan User-testing

Banyak orang yang menyamakan istilah “wireframe” dengan “prototype”. Namun pada kenyataanya, kedua istilah tersebut memiliki definisi dan tujuan yang berbeda. Wireframe lebih mirip dengan architectural blueprints, sedangkan prototype merupakan representasi high fidelity dari produk yang sudah final.

Selanjutnya, prototype akan diuji kepada pengguna sungguhan guna membantu mengevaluasi kelemahan dari desain tersebut sebelum benar-benar membuat produk final.

6. Peluncuran Produk

UX design merupakan proses yang berkelanjutan. Setelah produk diluncurkan, UX designer akan terus melakukan perbaikan dan penyesuaian agar dapat terus dinikmati oleh pengguna.

Feedback yang didapat dari customer akan membantu UX designer untuk melakukan update perbaikan terhadap produk.

Apa Perbedaan Antara UI dan UX Designer?

ui/ux designer
UI Designer dan UX Designer sering disalah artikan namun sebenarnya memiliki peran dan tujuan kerja yang cukup berbeda

Banyak orang sering menyalah artikan antara UX designer dan UI designer. Padahal, pada kenyataannya mereka memiliki arti dan tugas yang jelas berbeda.

User experience (UX) memiliki fokus terhadap optimisasi sebuah produk agar menjadi lebih efektif dan menyenangkan saat digunakan. Sementara user interface (UI) merupakan pelengkapnya. Ia fokus kepada visual, apakah desain yang dihasilkan memberikan “feel” yang tepat dan terlihat interaktif.

UI designer atau user interface designer itu sendiri bertugas untuk mendesain elemen interaktif di dalam produk seperti tombol, icontypography, skema warna dan desain yang responsive.

Tujuannya adalah agar dapat memberikan pedoman kepada user melalui interface produk. UI designer lebih memperhatikan apakan desain yang dibuat enak untuk dilihat.

Skill Apa Yang Dibutuhkan Untuk Jadi UX Designer?

designer
Untuk menjadi UX Designer yang handal dibutuhkan soft skill & practical skill

A. Soft Skill

1. Interpersonal Skills

Bidang pekerjaan ini mengharuskanmu untuk berkolaborasi dengan tim lain saat bekerja. Untuk itu, memiliki kemampuan teamwork dan komunikasi yang baik akan sangat menguntungkan.

2. Empati

Bekerja di bidang user experience mengharuskanmu untuk memusatkan seluruh pekerjaanmu kepada kepentingan user. Kemampuan untuk merasakan apa yang user rasakan, atau berempati, akan sangat membantumu untuk dapat lebih mengerti sudut pandang mereka.

3. Critical Thinking

Menjadi seorang UX designer mengharuskanmu untuk terus berpikir kritis agar dapat memikirkan inovasi baru yang kreatif. Kemampuan berpikir kritis yang dipadukan dengan kemauan untuk terus belajar yang tinggi akan memberikan seorang UX designer informasi yang signifikan untuk dapat terus meningkatkan kualitas produknya.

B. Skill Industri

1. Wireframing & Prototyping

Hampir seluruh pekerjaan di bidang UX mengharuskanmu untuk dapat membuat wireframe dan prototype. Menguasai tools ini akan dapat membantu seorang UX designer mengevaluasi kesalahan dalam produk agar dapat dikembangkan lagi.

2. UX Writing

Selain mendesain produk, penting bagi UX designer untuk dapat menyusun kata-kata di dalam produk yang dapat dijadikan guide oleh pengguna. Namun, UX Writing bukanlah sekadar menulis panduan. Kamu harus dapat memastikan tulisan dapat dengan mudah dipahami dan benar-benar membantu pengguna dalam menavigasi.

3. Visual Communication dan UI

Meningkatkan kemampuan dan paham mengenai desain visual dan UI dapat berdampak baik pada hasil desainmu. Seperti misalnya belajar membuat desain visual terlihat estetik dan menarik, belajar membangun hirarki visual yang efektif, bagaimana menggunakan typography dan teori warna agar dapat dinikmati user.

4. Skill Analitik

Karena salah satu tugas yang harus dilakukan seorang UX designer adalah melakukan user research, penting bagi kamu yang tertarik dengan profesi ini untuk dapat mempelajari cara dan langkah dalam melakukan penelitian dan analisis.

5. Coding dan Developing

Banyak perusahaan yang kini lebih menyukai pekerja yang memiliki multi-skill, khususnya di bidang yang terkait dengan teknologi. Meskipun tugas utamamu bukan untuk melakukan coding dan developing, memiliki kemampuan untuk membuat desain yang development-friendly dapat membantu mempermudah pekerjaan tim yang berkolaborasi denganmu.

Kini, UX design menjadi kata yang memiliki arti sinonim dengan “good business”; hanya layanan dan produk yang dapat menyediakan user experience terbaik yang akan sukses di pasaran.

Dengan semakin bertambahnya permintaan terhadap tenaga UX designer dan semakin berkembangnya perusahaan teknologi, UX designer kini menjadi profesi yang banyak diminati masyarakat. Selain itu, gaji yang rela ditawarkan perusahaan terhadap profesi ini juga tidak main-main. Tidak heran kini banyak platform yang menyediakan pelatihan dan pembelajaran di bidang UX design yang dapat kamu temukan dengan mudah.

Apa kamu tertarik menjadi seorang UX designer? Tulis pendapatmu di kolom komentar dan jangan lupa untuk membagikan tulisan ini ke teman-temanmu, ya!


  • Whatsapp

Related posts